Konsep Bahasa Dalam Sistem Budaya Global

Aktor sosial dalam pengaturan multibahasa, bahkan jika mereka bukan penutur asli bahasa yang mereka gunakan, tampaknya mengaktifkan lebih dari sekedar kompetensi komunikatif yang memungkinkan mereka berkomunikasi secara akurat, efektif dan tepat satu sama lain. Mereka tampaknya menunjukkan kemampuan yang sangat akut untuk dimainkan dengan berbagai kode linguistik dan dengan berbagai resonansi spasial dan temporal dari kode-kode ini (400). Seperti yang disebutkan di atas dalam artikel ini, tingkat kontak yang meningkat antara orang-orang dari seluruh dunia telah menyebabkan peningkatan multilingualisme, dan kompetensi simbolis adalah akibat seringnya kontak antara lawan bicara yang berbicara dalam banyak bahasa dalam konteks multibahasa. Namun, globalisasi dan peningkatan mobilitas transkultural yang diakibatkannya, serta pesatnya perkembangan penggunaan bahasa internasional, seperti bahasa Inggris, memiliki pengaruh signifikan lainnya: penggunaan bahasa umum oleh banyak komunitas ujaran untuk mengekspresikan dan menegosiasikan berbagai sistem.

Konsep Bahasa Dalam Sistem Budaya Global. Konseptualisasi budaya, baik untuk komunikasi lokal maupun internasional. Fenomena ini menuntut kompetensi lain, yang saya sebut kompetensi metakultur. Bagian berikut akan memberikan latar belakang konseptualisasi budaya dari perspektif Linguistik Budaya. Linguistik Budaya adalah sub-cabang linguistik dengan asal multidisiplin yang mengeksplorasi hubungan antara bahasa, budaya, dan konseptualisasi (Palmer 1996; Sharifian 2011). Studi tentang hubungan antara bahasa dan konseptualisasi mengumpulkan momentum dengan perkembangan linguistik kognitif selama tahun 1980an. Linguistik Budaya berbagi dengan Linguistik Kognitif, pandangan bahwa bahasa didasarkan pada kemampuan konseptual manusia namun memberi penekanan kuat pada konstruksi budaya konseptualisasi yang menjadi dasar terutama komponen bahasa semantik dan pragmatis.

Linguistik Budaya memandang budaya sebagai sistem kognitif, pandangan yang dimiliki oleh antropolog kognitif. Ini juga memandang bahasa yang terkait erat dengan budaya. Pandangan ini berakar pada beberapa tradisi dalam antropologi linguistik, termasuk linguistik Boasian, ethnosemantics, dan etnografi berbicara (untuk diskusi yang diperluas lihat Palmer 1996). Konsep Bahasa Dalam Sistem Budaya Global. Dengan menggambar pada beberapa disiplin ilmu termasuk ilmu pengetahuan kompleksitas dan kognisi terdistribusi, Cultural Linguistics telah memperluas basis teoretisnya, khususnya pengembangan konsep kognisi budaya (Sharifian 2011) dalam beberapa tahun terakhir. Alat analisis Linguistik Budaya adalah struktur konseptual seperti "skema budaya" (atau model budaya), "kategori budaya" (termasuk "prototipe budaya"), dan "metafora budaya". Saya telah menyebut ini secara kolektif sebagai konseptualisasi budaya (Sharifian 2003, 2008, 2011).

1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 36, 16, 17, 18, 19, 20, 21, 22, 23, 24, 25, 26, 27, 28, 29, 30, 31, 32, 33, 34, 35, 37, 38, 39, 40, 41, 42, 43, 44, 45, 46, 47.

Skema budaya adalah struktur konseptual (atau kumpulan pengetahuan yang dimiliki secara heterogen oleh anggota kelompok budaya) yang disusun secara kultural dan yang kita gunakan saat kita berkomunikasi. Mereka memungkinkan kita untuk menafsirkan dan mengkomunikasikan pengetahuan, yang seringkali dan secara tak terhindarkan dimediasi budaya, serta pengalaman budaya. Seringkali penggunaan satu kata membangkitkan pengetahuan dan pengalaman yang memiliki basis budaya dalam anggota komunitas pidato, dan ini menjadi dasar untuk tingkat pemahaman dan kesimpulan bersama yang signifikan. Namun, skema budaya tidak sama-sama dimiliki oleh anggota kelompok budaya, dan terus dinegosiasikan dan dinegosiasikan ulang oleh anggota lintas ruang dan waktu. Dengan demikian, tidak mungkin untuk memprediksi perilaku seseorang atau pemahaman mereka tentang pesan berdasarkan pengetahuan tentang skema budaya karena orang menginternalisasi skema budaya secara berbeda saat mereka tumbuh di antara kelompok budaya.

Baca juga Meningkatkan Kemampuan Diri Dengan Otokritik.

Juga, perlu dicatat bahwa repertoar konseptual seseorang dapat terdiri dari hubungan yang terkait dengan L1 mereka, atau yang mereka dapatkan sebagai akibat hidup di lingkungan budaya tertentu, atau yang dikembangkan dari berinteraksi dengan pembicara dari yang lain. budaya. Pandangan tentang konseptualisasi budaya yang disajikan di sini adalah reaksi terhadap pandangan budayaalis yang cenderung memberi stereotip orang berdasarkan norma budaya mereka. Diskusi yang disajikan dalam makalah ini mengeksplorasi bahasa sehubungan dengan konseptualisasi budaya dan mengakui bahwa baik pengetahuan tentang bahasa maupun konseptualisasi budaya disatukan di sebuah komunitas ujaran.

Kategori budaya adalah kategori kognitif yang memiliki dasar budaya. Kategorisasi adalah salah satu proses kognitif manusia dasar dan memainkan peran penting dalam perkembangan kognitif kita dari masa kanak-kanak. Pikiran manusia mengklasifikasikan objek, kejadian, dan pengalaman ke dalam kategori berdasarkan persamaan dan perbedaan, dan kita cenderung menganggap kategori ini begitu kita tumbuh dewasa (misalnya, Mark et al, 1999). Meskipun kategorisasi pada kehidupan awal cenderung agak istimewa, yaitu sesuatu yang bulat dapat dikategorikan sebagai bola oleh anak, budaya dan bahasa segera mengambil alih dan membimbing kita dalam proses kategorisasi kita. Konsep Bahasa Dalam Sistem Budaya Global. Tidak hanya budaya, melalui bahasa, menentukan kategori apa saja yang tersedia, kami juga menyediakan prototipe tertentu untuk kategori tersebut. Misalnya, kita tidak hanya mengetahui bahwa jenis makanan tertentu dikategorikan sebagai 'makanan ringan', tapi kita juga belajar apa saja makanan prototipikal yang biasanya muncul dalam pikiran saat kita memikirkan kata 'makanan ringan'.

0 comments: